***

Putraindonews.com – Republik Afrika | Satuan Tugas Garuda Bhayangkara FPU 3 MINUSCA (United Nations Multidimensional Integrated Stabilization Mission in the Central African Republic), Anggota kepolisian yang tergabung dalam FPU memiliki tugas dan wewenang sesuai mandate dari PBB. A

ntara lain untuk melindungi warga sipil dan menjaga fasilitas PBB, dibawah Kepemimpinan kepala satuan tugas Kombes Pol Raymond Marcellino Masengi yang merupakan mantan Kapolres Sanggau dan Singkawang di Polda Kalbar, FPU 3 MINUSCA melaksanakan Upacara Medal Parade di Lapangan Apel Garuda Camp, tampak tamu dari perwakilan PBB dan Perwakilan Negara yang tegabung dalam misi minusca hadir didalam Garuda Camp, Bangui, Republik Afrika tengah, Rabu (10/08)

Putra dan putri Polri terbaik seluruh indonesia yang tergabung dalam misi kemanusiaan meraih penghargaan UN Medal yang disematkan langsung oleh Deputy SRSG. (Special Representative of Secretary General) Mrs. Lizbeth Cullitysetelah penyematan penghargaan itu, FPU 3 MINUSCA menampilkan Tarian Tradisional dan Tarian Bersama

Dalam upacara Medal Parade ini juga terdapat Putra & Putri Polri Kalimantan Barat yang juga meraih penghargaan tinggi dari United Nations atau Perserikatan Bangsa-Bangsa diacara Medal Parade, 6 Anggota Polda Kalbar ini dipercaya untuk mengemban tugas mulia di misi internasional di Republik Afrika Tengah tepat nya di kota Bangui yang kurang lebih lamanya 1 tahun dan mengakhiri misinya pada september 2022 ini.

Atas kerja keras dan Dedikasi tinggi serta menjalankan tugas dengan intensitas tinggi berbagai Konflik dinegara tersebut, FPU Indonesia berhasil dibenua hitam republik afrika tengah dalam menjalankan misi ini, PBB memberikan penghargaan dan apresiasi tinggi kepada Kontingen Garuda FPU 3 Minusca termasuk diantara nya 6 personel Polda Kalbar ini dengan penghargaan Medal UN, Putra dan Putri ini yakni Bripka Denny Faisal, Briptu Bahrudin, Briptu Zani Syawal, Briptu Azharus, Briptu Benedikta dan Bripda Iqbal Ansyari.

Tak hanya itu dalam rangkaian acara medal parade ini personel Polda Kalbar juga menampilkan Tarian Khas kalimantan barat yakni Tidayu (tionghoa,dayak dan melayu) dihadapan para pejabat UN dan Minusca, Sorak meriah tepuk tangan diberikan kepada Tim tari dengan penampilan yang sangat memukau membawakan budaya tradisional tarian di hadapan mata dunia.

” Saya merasa sangat bangga bisa menampilkan budaya Kalimantan Barat dikancah Internasional ini, bahkan bisa mengharumkan nama polri dimata dunia dengan meraih Medal UN ini yang merupakan sukses nya melaksanakan misi selama kurang lebih satu tahun di Republik Afrika Tengah ini. ” Ujar Briptu Zani

Hal yang paling berkesan dan menjadikan acara Medal Parade selalu ditunggu-tunggu oleh seluruh personel FPU adalah interaksi tamu undangan dengan para pengisi acara melalui tarian bersama saat di penghujung acara yaitu Tari jerusalema secara massal. Dan tentunya juga hidangan santap siang bersama pasukan, tamu undangan dan masyarakat lokal yang hadir saat itu.

Dengan berakhirnya Upacara Medal Parade ini FPU 3 Minusca akan dijadwalkan kepulangan ke tanah air pada bulan september mendatang, dengan harapan tanpa kekurangan sedikitpun selama akhir end of misi ini. Red/Jono

***

Share.
Exit mobile version