Pemprov Sulteng Dorong Kejelasan Penataan Batas Wilayah Desa

Putraindonews.com – Palu | Sekretaris Daerah Pemerintah Provinsi Sulawesi Tengah (Pemprov Sulteng) Novalina meminta pemerintah desa (pemdes) di 1.842 desa agar memperbaiki dan menata kembali batas wilayah antardesa supaya lebih jelas dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan desa.

“Penataan tapal batas desa sangat penting, untuk memastikan luas wilayah desa dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan desa,” katanya di Kota Palu, Minggu (19/11/23).

Novalina mewakili Gubernur Sulteng menutup secara resmi pelatihan peningkatan kapasitas aparatur pemerintahan desa dan pengurus kelembagaan desa se-Provinsi Sulteng, di Kota Palu.

BACA JUGA :   Panglima TNI Tinjau Gardu Induk PLN Kembangan & Berikan Bantuan Korban Banjir Benhil

Pelatihan peningkatan kapasitas aparatur pemerintahan desa, diikuti sebanyak 5.000 orang aparatur dari 1.842 desa se-Sulteng.

Dalam penutupan pelatihan itu, Novalina meminta kepada aparatur desa agar memprioritaskan penyelesaian masalah tapal batas antar desa, demi mencegah terjadinya konflik tapal batas.

“Semoga pelatihan yang telah diikuti oleh aparatur desa selama sembilan pekan, dapat berdampak pada meningkatnya kinerja pembangunan desa, salah satunya meningkatkan tata kelola wilayah desa yang di dalamnya termasuk tapal batas,” ujarnya.

Selain masalah tapal batas antar desa, Novalina juga meminta kepada aparatur desa agar meningkatkan tata kelola penggunaan anggaran desa baik yang bersumber dari APBN maupun APBD.

BACA JUGA :   Yogyakarta, Meutia Hatta, dan Cerita Ketinggalan Pesawat

Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi RI telah menerbitkan Peraturan Menteri Desa PDTT Nomor 8 Tahun 2022 tentang Prioritas Penggunaan Dana Desa Tahun 2023.

Berdasarkan peraturan tersebut, prioritas penggunaan dana desa pada 2023 untuk percepatan pencapaian tujuan Sustainable Development Goals (SDGs) meliputi pemulihan ekonomi nasional sesuai kewenangan desa dan program prioritas nasional sesuai kewenangan desa, serta mitigasi penanganan bencana alam dan nonalam. Red/Umar

BERITA TERKAIT

BERITA TERKINI

error: Content is protected !!